ADINDA Oleh:  @dodonugraha Adindaku Bukan ku tak mau menggengam erat tanganmu Merasakan hangatnya sentuhanmu Hingga kita bercanda...

ADINDA



ADINDA

Oleh: @dodonugraha

Adindaku
Bukan ku tak mau menggengam erat tanganmu
Merasakan hangatnya sentuhanmu
Hingga kita bercanda ria di bawah pohon jambu

Adalah belum saatnya yang menjadi sebab karena hal itu
Sungguh aku pun tak tahu
Kenapa tidak sedari dulu
Aku menemui orang tuamu

Perasaanku sejati, bukanlah semu
Tidak seperti bunga plastik yang ada di genggamanmu
Tak pernah layu
Padahal palsu

Jika kau mau
Sila menunggu
Aku harus menyelesaikan tugas akhirku dulu
Agar masa depan kelak dapat lebih maju

Jika kau tak mau
Silahkan kau pilih para sahabatku
Yang mana sesuai kriteriamu

Ah, sungguh terlalu..

33 komentar:

  1. "bercanda ria di bawah pohon jambu"

    Ini kalau di Surabaya sulit, sebab gedung semua, wkwkwkwk...

    "Silahkan kau pilih para sahabatku
    Yang mana sesuai kriteriamu"

    Yah, aku kok gak direkomendasikan?

    BalasHapus
  2. syair yang luar biasa... mungkin ini titisan pendekar syair berdarah.


    hahahahahha, salam kenal Kang Dodo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haloo salam kenal juga kak.. Terimakasih sudah mampir :D

      Hapus
  3. Bingung mau komentar apa
    Soal sajak aku tidak bisa
    Karena aku sukanya cerita
    Terus kita bagaimana

    Kita bercanda ria dibawah pohon jambu
    Saat kita memadu kasih sambil bercumbu
    Tahu tahu jatuh seekor ulat bulu
    Kita pun lari sambil terburu-buru

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenapa bercumbu di bawah pohon jambu
      Nanti digrebek oleh si anu
      Baiknya, lakukanlah di rumahmu
      Yang terpenting, harus sama Istrimu
      Jangan istriku

      Hapus
    2. Wwaakkwaawwww ..
      Hahaha ..
      Hadeeuh atit perutku baca sahut-sahutan sajak kalian ini ����!!

      Hapus
  4. Sajak yang bagus ya. Semoga cepat pernikahannya. :)

    BalasHapus
  5. "Jika kau mau
    Sila menunggu
    Aku harus menyelesaikan tugas akhirku dulu
    Agar masa depan kelak dapat lebih maju"

    Ah andai saya bisa seperti ini dulu, membiarkan semesta membawakan saya jodoh yang dijaga Allah, tanpa perlu saya mati-matian menjaganya, mungkin saya bisa lebih mudah beradaptasi dengan pasangan, eaaaa :D

    BalasHapus
  6. Keren... keren ...!.

    Pokoke keren dan bikin kagum tiapkali baca karya sajak dari teman-teman mancanegara dan teman dari lokal seperti mas Dodo ini.
    Dalam hati mbatin kok bisa ya merangkai kata jadi sajak seindah itu.

    Coba ya aku bikin sajak disini ... Hihihi .. jangan diketawain loh ya kalau sajakku aneeh hahaha ��

    Apabila kita nanti akan bertemu
    Janganlah tak beritahuku dulu
    Karena siapa tau aku sedang ada perlu
    Jadi kita tak bisa bertemu
    Tapi janganlah cemburu
    Karena aku pergi buat beli jamu

    Wwokokokookk ..
    Eleeek kan sajakku ������ ??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbok jamu, mbok jamu... 🎢🎢
      Auto nyanyi wkwkk

      Hapus
  7. Perasaanku sejati, bukanlah semu
    Tidak seperti bunga plastik yang ada di genggamanmu
    Tak pernah layu
    Padahal palsu..

    Wiiieehh mantap nih

    BalasHapus
  8. Ntar sahabatnya beneran yang di pilih gimana Do?

    Gak auto nyanyi,
    🎢 Kumenangiiiis.. 🎢 πŸ˜‚ kan? Hihihi.. Gak yah 😁



    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti bukan jodoh. Masih banyak perempuan lain kok hahahaa

      Hapus
  9. Luar biasa sajaknya. Pantas untuk diseriuskan semoga menjadi karya yang luar biasa. Kalau saya mending bikin pantun daripada sajak hehe..

    BalasHapus
  10. Perasaanku sejati, bukanlah semu
    Tidak seperti bunga plastik yang ada di genggamanmu
    Tak pernah layu
    Padahal palsu

    itu beneran modelnya megang bunga plastik loh.

    Ini bukan sekedar puis
    ini lebih dari curahan hati

    hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa bener mbak. Itu sepupuku aku suruh dia pegang bunga plastik, kemudian difoto wkwkek

      Hapus
  11. Sedih ah. Kepengen mewek di kolong meja jadinya hihihihihiihi :) Kira2 si dia bakalan nunggu atau pilih yang lainnya ya? Hhmm.... Tapi kalo jodoh ga akan ke mana :)

    BalasHapus
  12. jodoh ohhh jodoh di manakah dikau berada.... ;-)

    BalasHapus
  13. Kalau di bawah pohon lama-lama digigit nyamuk ntar Mas.
    Mending di ruang tamu, duduk santuy sambil minum teh, hehehe

    BalasHapus
  14. Engkau Terbawa Nafsu
    Hingga Hamil Oleh Tetanggaku
    Oh Adindaku..
    Kenapa engkau begitu...?


    Wwkwkwk. πŸ˜‚

    BalasHapus
  15. Bagus puisinya buat adinda..
    Memang sdinda harus bersabar menunggu ya?
    Kalau nggak mau nunggu silahkan pilih yang lain.. begitu ya inti nya.
    Kalau mau nunggu berarti adinda itu jodohmu.
    Tapi kalau nggak mau berarti bukan jodoh.
    Beri tahu ke adinda mu secepatnya Hehehe..

    BalasHapus