Kacamata Oleh: @dodonugraha Ibunda, Aku ingin bercerita Aku tengah jatuh cinta Pada seorang perempuan berkacamata Semalam, kami berjum...

Kacamata





Kacamata

Oleh: @dodonugraha

Ibunda,
Aku ingin bercerita
Aku tengah jatuh cinta
Pada seorang perempuan berkacamata

Semalam, kami berjumpa
Di Politeknik Negeri Sriwijaya
Ku lihat dari wajahnya
Ia nampak selalu ceria
Dan riang gembira

Kemudian, kami mulai sering bercengkrama
Dari membahas karya sastra
Hingga perkembangan politik antar bangsa
Sungguh tak terduga

Belakangan, mulai terungkap suatu fakta
Aku dan ia tak bisa hidup bersama
Karena aku simpatisan partai sejahtera
Sedangkan ia kader Gelora

Sungguh merana..

48 komentar:

  1. Yaah, cinta terhalang politik:(
    Tapi kak, aku pertama baca kirain ini sebenernya puisi tentang ibu. Cuma seolah-olah dibuat untuk sosok perempuan lain, tp analisisnya salah kayaknya hehehe. Kebanyakan mikir terus nih anaknyaπŸ˜‚

    BalasHapus
  2. Yah... Sad ending. Kenapa masalah politik bisa jadi kayak aturan jawa yaπŸ˜‚
    Tapi saya suka puisi yang akhirannya sama gitu, lebih nyaman bacanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa aja malah ribut masalah politik di rumah wkwkwk.
      Misalnya suaminya jadi Caleg di partai A. Eh, istrinya malah jadi timses di partai B. Jadi ga singkron hahaha

      Hapus
  3. Hahahahaha kak! Dikira ini puisi untuk ibu, eh ternyata untuk cewek lain 🀣
    Dan, lucu jugan! Baru kali ini dengar cinta terhalang politik 🀣

    BalasHapus
  4. Hahaha, memang kenapa kader partai sejahtera tidak bisa bersama dengan kader gelora mas? πŸ˜„

    BalasHapus
    Balasan
    1. Krn biasnya mereka akan mencari jodoh dgn sesama mereka kang. Tidak mau dgn kelompok lain.

      Sama seperti orang NU biasanya akan menikah dgn sesama NU. Orang muhammadiyah jg akan menikah dgn sesama muhammadiyah.. πŸ˜€πŸ˜Š

      Hapus
  5. hihihi, tak masalah kita berbeda, asal hati kita satu *eaaaaa
    Etapi, jangan ding, persamaan prinsip itu penting juga :D

    BalasHapus
  6. Kelas puisinya kak.. Bikin senyum2 sendiri ahaha

    BalasHapus
  7. Uhuy kak mantapsπŸ‘πŸ˜‚Sedikit namun punya makna

    BalasHapus
  8. Balasan
    1. Wkwkwk, no problem sih. Tiap2 warga negara berhak atas pilihan politiknya masing2 #eaa

      Hapus
  9. Pasang foto siapa ceritanya siapa, kayak anak-anak hits bikin caption ama foto ig aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada hubungannya loh ini wkwkwk
      1. Bercerita tentang ibunda di awal
      2. Aku dan Ibunda pake kacamata
      3. Itu emang diposting di IG, postingan lamaa.. Hahaha

      Hapus
  10. Lho, kok jadi sad ending gara-gara beda partai? Gw kirain bakalan romansa akhirnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantap cik.. Lo rakyat Malaysia, tapi bisa cakap "gw" haha
      Apa sebab kerana banyak nonton sinetron indonesia hahaha

      Hapus
    2. Haha saya ini kebanyakan nonton sinetron kali ya.. mereka banyak bilang 'gw' gitu. Makanya saya ikut begitu.. haha

      Hapus
  11. Emang salah satu gak ada yang mau ngalah ya Do?? ajak tukeran partai gitu πŸ€­πŸ˜‚ hihihi.. *samimawon itu yak πŸ˜‚πŸ˜…

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga ada yg mau ngalah. Pindah partai kek pindah agama wkwkwk

      Hapus
  12. Bahasanya sedikit membuat bingung, tapi kerenπŸ€­πŸ€­πŸ‘

    BalasHapus
  13. Pas baca ending langsung ngakak. Sedih kali cinta terhalang pandangan politik.

    Tapi setelah didalami ada benarnya juga. Kita memang cuma bisa hidup dengan orang yang pemikirannya sama dengan kita.

    BalasHapus
  14. Yang beda agama saja bisa menyatu, mengapa beda politik tidak? Tikung aja di sepertiga malam hyung hehehhe

    BalasHapus
  15. sungguh merana

    ku berlari bagai angsa
    merasakan tetesan hujan dipelupuk mata
    tak bisa kubendung asa yang terluka

    hingga akhirnya,
    aku merelakan si dia
    gadis berkacamata
    terbang ke angkasa

    (( nyambung gak sih kak? hehehehe ))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eheheh, nyambung kok Mbak.
      Apakah boleh kata2 nya sedikit aku revisi untuk kemudian diupload menjadi caption di instagram? πŸ˜€πŸ™

      Hapus
  16. Ya ampun ya ampun, politik ternyata bisa banget ini dijadiin sajak, dan g tau kenapa ini keren banget sih. Kan biasanya tema beda agama, padahal perbedaan cara pandang politik lumayan menguras energi lo kalau g bisa nyatu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya, kalo punya pasangan punya beda pandangan politik itu cukup menguras. Bisa aja suaminya berfaham islam politik, eh, istrinya berfaham Libertard hahaha. Malah berantem terus di rumah πŸ˜…

      Hapus
  17. Udah serius baca dr awal, ya trus, penasaran.. penasaran, dan endingnya wkwk. Sungguh tak terduga

    BalasHapus